verified_user Pilih Kategori

Makanan Sebagai Sumber Energi dan Pelindung Tubuh

visibilityView Article
Secara umum makanan berfungsi sebagai sumber energi, zat pembangun tubuh, penganti sel – sel tubuh yang rusak, pengatur kerja alat – alat tubuh, serta pelindung tubuh dari penyakit. Berikut beberapa kandungan bahan kimia yang terdapat dalam makanan yang dapat digunakan sebagai sumber energi dan sebagai pelindung bagi tubuh manusia.

A. Fungsi Makanan Sebagai Sumber Energi
Setelah makanan diproses dalam tubuh oleh sistem pencernaan akan diperoleh energi . Energi diperoleh dari hasil pembakaran zat makanan , yaitu ketika sari makanan dalam darah bereaksi dengan oksigen yang kita hirup pada proses pernafasan, kemudian menghasilkan karbondioksida dan uap air Proses ini disebut oksidasi biologis.

Proses oksidasi biologis juga menghasilkan panas yang berguna untuk mempertahankan suhu tubuh agar tetap stabil. Hasil oksidasi biologis tersebut berupa energi kimia yang dapat disimpan dalam sel tubuh dan digunakan untuk melakukan aktivitas kehidupan, Itulah sebabnya, mengapa makanan dikatakan sebagai sumber energi. Zat makanan yang berfungsi sebagai sumber energi utama adalah karbohidrat dan lemak.

1. Karbohidrat
Karbohidrat merupakan senyawa kimia yang tersusun atas unsur-unsur karbon. Bahan makanan yang banyak mengandung karbohidrat, misalnya beras, jagung, kentang, gandum, umbi-umbian, dan buah-buahan yang rasanya manis. Karbohidrat berperan sebagai sumber energi (1 gram karbohidrat setara dengan 4 kilo kalori).
Karbohidrat
Ada tiga macam karbohidrat , yaitu polisakarida, disakarida dan monosakarida. Monosakarida dapat larut dalam air, contoh monosakarida adalah glukosa dan fruktosa. Monosakarida banyak terdapat dalam buah – buahan dan sayur – sayuran. Disakarida terdiri dari dua monosakrida, disakarida juga larut dalam air. Contoh disakarida adalah sukrosa yang terdapat pada tebu, dan laktosa yang terdapat dalam susu. Polisakarida terdiri dari tiga atau lebih monosakrida. Contoh polisakarida adalah pati dan amilum yang terdapat pada padi, jagung dan umbi – umbian.

2. Protein
Protein merupakan senyawa kimia yang mengandung unsur C, H, O, N (kadang juga mengandung unsur P dan S). Bahan makanan yang mengandung banyak protein, antara lain.
Protein
  • protein hewani, misalnya daging, ikan, telur, susu, dan keju;
  • protein nabati, misalnya kacang-kacangan, tahu, tempe, dan gandum.
Fungsi protein, antara lain sebagai sumber energi, pembangun sel jaringan tubuh, dan pengganti sel tubuh yang rusak.

2. Lemak
Lemak merupakan senyawa kimia yang mengandung unsur C, H, dan O. Peran lemak untuk menyediakan energi sebesar 9 Kalori/gram, melarutkan vitamin A, D, E, K, dan menyediakan asam lemak esensial bagi tubuh manusia. Bahan makanan yang mengandung banyak lemak, antara lain.
Lemak
  1. Lemak hewani: keju, susu, daging, kuning telur, daging sapi, daging kambing, daging ayam, dan daging bebek;
  2. Lemak nabati: kelapa, kemiri, kacang-kacangan, dan buah avokad.
Berdasarkan asalnya lemak terbagi menjadi dua macam yaitu lemak nabati dan lemak hewani. Lemak nabati berasal dari tumbuhan sedangkan lemak hewani berasal dari hewan. Fungsi lemak, antara lain
  1. Sumber energi (1 gram lemak setara dengan 9 kilo kalori);
  2. Pelarut vitamin A, D, E, dan K;
  3. Pelindung organ-organ tubuh yang penting dan;
  4. Pelindung tubuh dari suhu yang rendah
B. Fungsi Makanan Sebagai Pelindung dan Pemelihara
Tentunya kalian sudah mengetahui, bahwa tubuh manusia terdiri dari berbagai sistem organ. Antara sistem organ yang satu dengan sistem organ yang lain saling berkaitan dalam menjalankan fungsinya. Untuk mengatur dan melindungi kerja sistem organ tersebut diperlukan zat pengatur yaitu vitamin, mineral dan air.

1. Vitamin
  1. Vitamin mutlak diperlukan oleh tubuh, karena berperan dalam proses pengaturan Fungsi tubuh. Jika seseorang kekurangan vitamin akan mengalami Avitaminosis.Beberapa vitamin yang diperlukan oleh tubuh adalah :
  2. Vitamin A diperlukan untuk pertumbuhan jaringan, pelindung dan pemelihara kesehatan mata, pertumbuhan tulang, serta peningkatan daya tahan tubuh terhadap penyakit . Vitamin A banyak terdapat dalam hati, minyak ikan,kuning telur, serta sayuran yang berwarna jingga seperti wortel, pepaya dan tomat.
  3. Vitamin B disebut juga anti beri – beri. Vitamin B berfungsi mempertahankan keseimbangan air dalam tubuh, serta membantu penyerapan asam lemak dan gliserol dalam tubuh. Vitamin B banyak terdapat dalam kulit beras, susu , kacang – kacangan dan ragi.
  4. Vitamin C sangat penting dalam memelihara jaringan epitel , menguraikan protein dan lemak , mempercepat pembentukan sel darah merah, serta mencegah infeksi hidung dan kerongkongan. Vitamin C banyak terdapat pada buah – buahan segar contohnya jeruk dan jambu biji.
  5. Vitamin D bermanfaat untuk mempercepat pembentukan tulang dan mempertinggi penyerapan kalsium dan Pospor. Kekurangan vitamin D akan menyebabkan Rakhitis. Karena tidak dapat menyangga berat tubuh, penderita rachitis tulang kakinya akan membengkok. Selain itu juga menyebabkan pertumbuhan tulang dan gigi terganggu. Provitamin D banyak terdapat pada susu, keju, mentega kuning telur dan ragi. Untuk mengubah provitamin D menjadi vitamin D diperlukan sinar ultra violet dari pancaran sinar matahari.
  6. Vitamin E sangat diperlukan dalam proses pembelahan sel. Bagi ibu hamil, vitamin E dapat mencegah dari keguguran dan pendarahan. Kekurangan vitamin E bisa menyebabkan kurang subur sehingga sulit untuk memiliki anak. Sumber vitamin E terdapat pada kecambah, kuning telur, susu, lemak, daging dan hati.
  7. Vitamin K sangat penting dalam proses pembekuan darah ketika terjadi luka.di dalam hati, vitamin ini berfungsi mempercepat pembentukan Thrombin. Kekurangan vitamin K menyebabkan darah sukar membeku. Di dalam tubuh vitamin K dibentuk dalam usus besar dengan bantuan bakteri Eschericia coli . Vitamin K bersama Empedu diserap oleh usus.
Vitamin
2. Mineral
Mineral larut dalam air dan dibutuhkan oleh tubuh dalam jumlah sedikit. Mineral tidak mengalami proses pencernaan tetapi lagsung diserap oleh tubuh.

3. Air
Air merupakan kebutuhan vital bagi seluruh makhluk hidup. Semua proses yang terjadi daam tubuh makhluk hidup memerlukan air. Di dalam tubuh air berfungsi sebagai pelarut baik zat organik maupun zat anorganik, pengangkut zat sisa dan zat yang diperlukan pleh tubuh, dan sebagai dasar pembentukan karbohidrat.

Pengertian dan Macam Macam Bentuk Energi

visibilityView Article
Energi adalah kemampuan untuk melakukan usaha. Energi ada di mana-mana, bahkan benda-benda yang ada disekitar kita membutuhkan energi. Contohnya mobil, motor, pesawat, dan kereta api dapat berjalan dengan adanya bantuan energi, peralatan listrik di rumah dapat dinyalakan karena adanya energi. Pada dasarnya energi tidak pernah hilang, tetapi diubah ke dalam bentuk energi lain. Dengan konsep tersebut energi dapat dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari.

Energi tidak dapat diciptakan dan energi tidak dapat dimusnahkan, energi hanya bisa berubah dari bentuk yang satu ke bentuk yang lainnya. Inilah yang dinamakan hukum kekekalan energi. Tidak semua energi dapat langsung dimanfaatkan tetapi perlu diubah ke bentuk lain. Energi yang dimiliki oleh suatu benda bisa bermacam-macam bentuk, di antaranya energi kinetik, energi potensial, energi mekanik, energi panas, energi listrik, energi kimia, dan energi nuklir.

A. Energi Kinetik
Energi kinetik adalah energi yang dimiliki oleh sebuah benda karena gerakannya. Contohnya sederhana energi kinetik pada kehidupan sehari-hari adalah ketika pensil jatuh di atas meja, bola yang dilempar atau terjatuh, manusia berjalan dan masih banyak yang lainnya.

Konsep dari energi kinetik ini adalah dengan memahami bentuk transfer energi yang berasal dari suatu bentuk energi ke bentuk energi yang lainnya. Besar kecilnya energi kinetik suatu benda bergantung kepada massa dan kelajuan benda tersebut. Secara matematis energi kinetik dirumuskan sebagai berikut :
Ek = ½ m v²
Keterangan :
Ek= energi kinetik (joule)
m = massa benda (kg)
v = kecepatan benda (m/s)
Usaha yang dilakukan untuk mengubah kecepatan benda dari v₁ menjadi v₂ sama dengan perubahan energi kinetik yang dialami benda tersebut.
Energi Kinetik
W  = Ek₁ - Ek₂
      = ½ mv₂² - ½ m v₁
 W  = ΔEk
Keterangan :
Ek₁ = energi kinetik awal (J)
Ek₂ = energi kinetik akhir (J)
ΔEk= perubahan energi kinetik (J)
W   = usaha (J)
m    = masasa benda (kg)
v     = kecepatan benda (m/s)
Contoh soal:
1.  Sebuah mobil bergerak dengan kecepatan 30 m/s, jika massa mobil 750 kg, berapakah energi kinetik mobil tersebut?. Ketika mobil direm berapakah energi kinetik mobil tersebut ?

Jawab :
Massa = 750 kg
Kelajuan v = 30 m/s
Ek = ½ m v²
     = ½ .750 .(30²)
     = 337.500 joule
Ketika mobil tersebut direm maka energi kinetiknya adalah nol karena mobil diam, tapi energi kinetik tersebut tidak hilang begitu saja tetapi berubah menjadi energi kalor dan energi bunyi.

2. Sebuah kereta gerbong kereta api mempunyai energi kinetik sebesar 600000 Joule, jika massa
gerbong tersebut 1000 kg. Hitunglah kecepatan mobil tersebut?
Jawab :
Ek = 600.000 joule
m  = 1.000 kg
Ek = ½ .m.v²
v   = √2Ek
            m
     = √2 x600.000
                1.000
     = √1.200.000
    = 34, 64 m/s

B. Energi potensial
Energi potensial adalah energi yang memperngaruhi benda karena posisi (ketinggian) benda tersebut yang mana kecenderungan tersebut menuju tak terhingga dengan arah dari gaya yang ditimbulkan dari energi potensial tersebut. Contohnya yaitu katapel, karet yang digunakan katapel memiliki energi potensial. Karet yang digunakan katapel akan mampu melemparkan batu jika ditarik atau direnggangkan lalu dilepaskan. Sama halnya dengan busur panah, yang mampu melemparkan anak panah.

Hal tersebut dapat terjadi akibat energi potensial yang ada pada karet katapel atau busur panah tersebut. Energi potensial dapat dibagi menjadi dua, yaitu:

1. Energi Potensial Gravitasi Bumi
Energi potensial gravitasi bumi yaitu energi yang dimiliki suatu benda karena terletak di atas permukaan bumi. Makin tinggi letak suatu benda di atas permukaan bumi, makin besar energi potensial gravitasinya. Contohnya Buah mangga yang menggantung. Mangga ini berpotensi memiliki energi karena posisinya dari atas tanah. Energi yang tersimpan ini dinamakan energi potensial gravitasi. Energi potensial gravitasi yang disimbolkan dengan Ep. Energi potensial gravitasi dinyatakan sebagai berikut.
Ep = m.g.h
Keterangan :
m = massa benda (kg)
g = percepatan gravitasi (m/s²)
h = ketinggian benda (m)
Energi Potensial Gravitasi Bumi
2. Energi Potensial Elastisitas
Energi potensial elasitias ialah energi yang tersimpan pada benda yang sedang diregangkan (misalnya, pada karet katapel dan busur panah) atau ditekan (misalnya, pada per). Makin jauh peregangan danpenekanannya, makin besar energinya. Energi potensial Energi potensial elastisitas biasa disebut juga Energi Potensial Pegas. Besarnya energi potensial pegas dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan:
Ep = ½ k Δx²
Keterangan :
E = energi potensial pegas (joule)
k = konstanta pegas (N/m)
Δx = perubahan panjang pegas (m)
Contoh Soal :
Sebuah pegas ditarik dengan gaya sebesar 200N pegas bertambah panjang 4 cm.
Tentukan :
a. Konstanta pegas
b. Energi potensial pegas jika pegas ditarik sehingga bertambah panjang 5 cm
Diketahui :
F = 200N
Δx = 4 cm = 4 x 10⁻² m
Ditanya :
K =?
Ep, jika Δx = 5 cm= 5 x 10⁻²m
Jawab :
k =    F  
         Δx
    =     200  
         4 x 10⁻²
    = 5000 N/m²

Ep = ½ k Δx²
      = ½ x5000.(5 x 10⁻²)²
      = 6,25 joule

3. Energi Mekanik
Energi mekanik adalah Jumlah dari energi kinetik dan energi potensial di dalam sebuah sistem. Contohnya Sebuah mangga memiliki energi potensial ketika tergantung pada batang pohonnya di atas permukaan tanah dan memiliki energi kinetik dan energi potensial ketika mangga tersebut bergerak jatuh.

Besarnya energi mekanik suatu benda selalu tetap, sedangkan energi kinetik dan energi potensialnya dapat berubah-ubah.  Penulisannya secara matematis adalah sebagai berikut:
EM = Ep + EKEM = mgh + ½ mv²
Keterangan :
EM = energi mekanik {J}
Ep = energi potensial (J)
EK = energi kinetik (J)
Benda yang jatuh bebas akan mengalami perubahan energi kinetik dan energi potensial gravitasi. Untuk memahami energi mekanik, coba kalian perhatikan contoh berikut ini:

Contoh:
Sebuah benda berada dalam keadaan diam pada ketinggian 80 cm dari permukaan tanah. Massa benda 5 kg dan percepatan gravitasi bumi g = 10 m/s². Tentukan energi mekanik benda tersebut.

Jawab
Diketahui: v = 0 m/s, h = 80 cm = 0,8 m, dan g = 10 m/s², m = 5 kg
EM = Ep + EK
= (5 kg) (10 m/s²) (0,8 m) + (1/2) (5 kg) (0)²
= 40 Joule
Jadi, energi mekanik benda yang diam akan sama dengan energi potensialnya karena energi kinetiknya nol.

4. Energi Panas
Energi panas adalah bentuk energi yang berubah menjadi kalor. Energi panas dapat muncul karena terjadi perubahan bentuk energi seperti pada reaksi energi kimiawi pada matahari yang mengakibatkan munculnya api serta panas yang berpindah secara radiasi.

5. Energi Listrik
Energi listrik ialah energi yang dimiliki muatan listrik dan arus listrik. Energi ini paling banyak digunakan karena mudah diubah menjadi energi lainnya. Lampu dan alat-alat listrik lainnya yang ada di rumah dihidupkan oleh bentuk lain energi yaitu listrik. Listrik dihasilkan oleh partikel bermuatan yang mengalir di dalam suatu kawat penghantar atau benda-benda konduktor.
Energi Listrik
Elektron yang bergerak dapat meningkatkan temperatur kawat dan menyebabkan kawat menyala seperti pada bola lampu. Elektron yang bergerak juga dapat menghasilkan medan magnetik, yang dapat menggerakkan motor listrik. Contohnya dalam kehidupan sehari-hari misalnya lampu yang menyala akibat energi listrik.

6. Energi Kimia
Energi kimia adalah energi yang paling dibutuhkan oleh makhluk hidup dikarenakan pada bentuk kimiawi, energi mampu disimpan lebih lama. Energi kimia tersimpan dalam bahan bahan makanan. Dalam metabolisme sel, ATP adalah salah satu bentuk energi kimia yang paling berguna dan penting untuk manusia.

Energi kimia juga tersimpan dalam bahan bakar yang sering kita gunakan seperti bensin, dan minyak tanah. Energi ini muncul karena terjadi proses pemecahan ikatan kimia dalam susunannya sehingga menghasilkan energi.

7. Energi Nuklir
Energi ini adalah energi yang berada dalam setiap materi atau zat yang tentunya tersusun atas atom atom dan material penyusun atom seperti elektron, neutron dan proton. Energi nuklir sebenarnya juga merupakan energi kimia akan tetapi lebih bersifat spesifik dan membutuhkan usaha yang lebih dalam menggunakannya. Energi nuklir ini dapat diperoleh melalui proses yang cukup rumit dan untuk sekarang ini hanya mampu diambil dari materi yang bersifat radioaktif serta tidak stabil dengan inti yang berat seperti Uranium dan Plutonium.
Energi Nuklir
Untuk atom atom lain masih terbilang cukup sulit. Contoh reaksi nuklir yang ada adalah matahari yang terus menerus berpijar, kemudian pembangkit listrik tenaga nuklir (reaktor nuklir) serta Bom Atom (Bandingkan dengan ledakan Hiroshima dan Nagasaki).

Pengaruh Kalor Terhadap Perubahan Suhu Benda

visibilityView Article
Suhu menyatakan tingkat panas benda. Benda memiliki tingkat panas tertentu karena di dalam benda terkandung energi panas. Untuk menaikkan suhu 200 g air, memerlukan energi panas yang lebih besar daripada 100 g air. Pada suhu yang sama, zat yang massanya lebih besar mempunyai energi panas yang lebih besar pula.

Energi panas yang berpindah dari benda yang bersuhu lebih tinggi ke benda yang bersuhu lebih rendah disebut kalor. Sebagai bentuk energi, dalam SI kalor mempunyai satuan joule (J). Satuan kalor yang populer (sering digunakan pada bidang gizi) adalah kalori dan kilokalori.

Energi panas yang disediakan oleh makanan diukur dalam kilokalori, sering disingkat kkal atau Kal (dengan K huruf kapital). Satu Kal makanan sama dengan 1.000 kalori. Kita menggunakan kilokalori untuk makanan, karena kalori terlalu kecil untuk dipakai mengukur energi pada makanan yang dimakan (agar bilangan yang dikomunikasikan tidak terlalu besar).
Satu kalori adalah jumlah energi panas yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu 1 gram air hingga naik sebesar 1°C Satu kalori sama dengan 4,184 J, sering dibulatkan menjadi 4,2 J
1. Kalor dan Perubahan Suhu Benda
Secara umum, suhu benda akan naik jika benda itu mendapatkan kalor. Sebaliknya, suhu benda akan turun jika kalor dilepaskan dari benda itu. Air panas jika dibiarkan lama-kelamaan akan mendingin mendekati suhu ruang. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian kalor dilepaskan benda tersebut ke lingkungan. Berikut ini menunjukkan kalor jenis beberapa bahan.
ZAT(kkal/kg°C)(J/kg°C)ZAT(kkal/kg°C)(J/kg°C)
Air1,004,19 x10³Besi0,114,6 x 10²
Alkohol0,582,43 x10³Tembaga0,0933,9 x 10²
Minyak tanah0,522,2 x 10²Kuningan0,093,8 x 10²
Air Raksa0,0331,4 x 10²Perak0,0562,3 x 10²
Es0,52,09 x 10³Emas0,031,3 x 10²
Alumunium0,229,2 x 10²Timbal0,031,3 x 10²
Kaca0,166,7 x 10²Pasir (Grafit)0.1586,64 x 10²
Kalor jenis adalah banyaknya kalor yang diperlukan oleh 1 kg zat untuk menaikkan suhunya sebesar  1°C
Q = m x c x ∆T
Q = banyaknya kalor satuan joule (J)
c = kalor jenis zat satuan J / kg °C
m = massa zat satuan kg
∆ T = perubahan suhu satuan °C
Pengaruh kalor terhadap suatu benda selain akan meningkatkan suhu suatu benda bisa mengakibatkan terjadinya perubahan wujud zat.
  1. Kalor dapat  menaikkan atau menurunkan  suhu. Semakin besar kenaikan suhu maka kalor yang diterima semakin banyak. Semakin kecil kenaikan suhu maka kalor yang diterima semakin sedikit. Maka hubungan kalor (Q) berbanding lurus atau sebanding dengan kenaikan suhu (∆ T) jika massa  (m) dan kalor jenis zat (c) tetap.
  2. Semakin besar massa zat (m) maka kalor (Q) yang diterima semakin banyak. Semakin kecil massa zat (m) maka kalor (Q) yang diterima semakin sedikit. Maka hubungan kalor (Q) berbanding lurus atau sebanding dengan massa zat (m) jika kenaikan suhu (∆ T) dan kalor jenis zat (c) tetap.
  3. Semakin besar kalor jenis zat (c) maka kalor (Q) yang diterima semakin banyak. Semakin kecil kalor jenis zat (c) maka kalor (Q) yang diterima semakin sedikit. Maka hubungan kalor (Q) berbanding lurus atau sebanding dengan kalor jenis zat (c)  jika kenaikan suhu (∆ T) dan massa zat (m) tetap.
Pengaruh Kalor Terhadap Perubahan Suhu Benda
Besarnya kalor (Q) yang diberikan pada sebuah benda sebanding dengan kenaikan suhu benda itu (Δt). Dapat dituliskan:
Q ≈ Δt
Keterangan:
Q = kalor (joule)
Δt = perubahan suhu (K) atau (°C)
Semakin lama pemanasan berarti kalor yang diterima air semakin besar dan suhu air semakin tinggi.

Hubungan Kalor dan Massa Benda
Jumlah kalor (Q) yang diserap benda untuk menaikkan suhu yang sama adalah sebanding dengan massa benda itu. Dapat dituliskan:
Q ≈ m
Keterangan:
Q = kalor (joule)
m = massa zat (kg)
Hubungan Kalor dan Jenis Zat
Untuk menaikkan suhu yang sama, jumlah massa zat sama, tetapi jenis zat berbeda membutuhkan kalor yang berbeda pula. Kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu bergantung pada jenis zat.
Dapat dituliskan:
Q≈c
Keterangan:
Q = kalor (joule)
c  = kalor jenis zat (j/kg°C)
Hubungan Kalor dan Jenis Zat
2. Kalor pada Perubahan Wujud Benda
Terjadinya perubahan wujud sering diamati dalam kehidupan sehari-hari. Contoh yang sering dijumpai, yaitu pada air mendidih kelihatan gelembunggelembung uap air yang menunjukkan adanya perubahan wujud dari air menjadi uap. Untuk mendidihkan air, diperlukan kalor. Jadi, untuk mengubah wujud zat cair menjadi gas diperlukan kalor.
Perubahan Wujud
Benda Cair Menjadi Uap
Kalor untuk mengubah wujud benda dari cair menjadi uap tergantung pada: massa zat dan kalor uap zat.  Dapat dituliskan:
Q = m.U
Keterangan:
Q = kalor (joule)
m = massa zat (kg)
U = kalor uap (j/kg)
Kalor didih atau kalor uap adalah banyaknya kalor yang diperlukan oleh 1 kg zat untuk mengubah dari wujud cair menjadi wujud gas pada titik didihnya.
ZatTitik Didih (°C)Kalor Didih (joule/kg)
Tembaga1,1875,07 x 10⁶
Air1002,26 x 10⁶
Air raksa3582,97 x 10⁵
Alkohol78,38,54 x 10⁵
Oksigen-1832,13 x 10⁵
Nitrogen-1962,01 x 10⁵
Contoh Soal
Berapa jumlah kalor yang diperlukan untuk menguapkan 2 kg air pada suhu 100 oC, jika kaolr uap air 2260 kJ/kg ?
Penyelesaian:
Diketahui:     m =  2 kg
                      U =  2260 kJ/kg
Ditanya:        Q = ……….. ?
Jawab:           Q = m.U
                      Q = 2 kg x 2260 kJ/kg
                      Q = 4520 kJ
Jadi kalor yang diperlukan sebanyak  4520 kJ

Benda Padat Menjadi Cair
Kalor untuk mengubah wujud benda dari padat menjadi cair tergantung pada: massa zat dan kalor lebur zat, dapat dituliskan:
Q= m.L
Keterangan:
Q = kalor (joule)
m = massa zat (kg)
L = kalor lebur (j/kg)
Kalor lebur adalah banyaknya kalor yang diperlukan oleh 1 kg zat untuk mengubah dari wujud padat menjadi cair pada titik leburnya.
ZatTitik Lebur (°C)Kalor Lebur (joule/kg)
Alkohol-1441,05 x 10⁴
Air (es)03,36 x 10⁵
Tembaga1.0831,34 x 10⁵
Air Raksa-391,20 x 10⁴
Alumunium6604,03 × 10⁵
Oksigen-2191,4 x 10⁴
Nitrogen-2102,6 x 10⁴
Contoh Soal
Hitung banyaknya kalor yang diperlukan untuk meleburkan 500 gram es yang bersuhu – 10°C menjadi air yang bersuhu 0°C. Kalor jenis es = 2100 J/kg°C, kalor lebur es = 336000J/kg
Penyelesaian:
Diketahui:     m =  500 gram = 0,5 kg
                      ces =  2100 J/kg°C
                      Les =  336000 J/kg
Ditanya:        Q = ……….. ?
Jawab:           Q₁ = m.c.Δt (kalor untuk menaikkan suhu es dari - 10°C sampai 0°C)
                      Q₁ = 0,5 kg x 2100J/kg°C x 10 °C
                      Q₁ = 10500 J
                      Q₂ = m.L (kalor untuk meleburkan es pada titik leburnya 0°C)
                      Q₂ = 0,5 kg x 336000 J/kg
                      Q₂ = 168000 J
                      Q = Q₁ + Q₂
                      Q = 10500 J + 168000 J = 178500 J
Jadi kalor yang diperlukan sebanyak  178500 J.
AZAS BLACK
Jika benda bersuhu tinggi dicampur dengan benda bersuhu rendah maka benda yang bersuhu tinggi akan melepas kalor dan benda yang bersuhu rendah menerima kalor.

Jumlah kalor yang dilepas oleh benda bersuhu tinggi sama dengan jumlah kalor yang diterima benda yang bersuhu rendah. Atau dapat dituliskan:
Besar kalor lepas = Besar kalor terima
Qlepas = Qterima
Contoh Soal
Air sebanyak 200 gram bersuhu 40°C dicampur dengan 500 gram air yang bersuhu 80°C. Berapakah suhu air campuran tersebut ?
Penyelesaian:
Diketahui: m1 = 200 gram
m² = 500 gram
t₁ = 40 °C
t₂= 80 °C
Ditanya: ta = ……….. ?
Jawab: Qterima = Qlepas
m1 x c1 x ∆t1 = m2 x c2 x ∆t2 (c1 dan c2 sama)
m1x ∆t1 = m2 x ∆t2
m1 x (ta - t1 ) = m2 x (t2 - ta )
200 x (ta - 40 ) = 500 x (80 - ta )
200.ta - 8000 = 40000 – 500.ta
700.ta = 48000
ta = 68,5 °C
Jadi suhu air campuran 68,5 °C.
Kalor Laten
Kalor laten di definisikan sebagai kalor yang diperlukan oleh satu kilogram zat untuk berubah wujud. Kalor latn juga disebut kalor tersembunyi. Jenis-jenis kalor laten antara lain sebagai berikut.
  1. Kalor uap. Kalor uap didefinisikan sebagai banyaknya kalor yang diperlukan oleh 1 kg zat untuk merubah wujud dari cair menjadi gas.
  2. Kalor embun. Kalor embun didefinisikan sebagai banyaknya kalor yang dilepaskan oleh 1 kg zat untuk merubah wujud dari gas menjadi cair.
  3. Kalor lebur. Kalor lebur didefinisikan sebagai banyaknya kalor yang diperlukan oleh 1 kg zat untuk merubah wujud dari padat menjadi cair.
  4. Kalor beku. Kalor beku didefinisikan sebagai banyaknya kalor yang dilepaskan oleh 1 kg zat untuk merubah wujud dari cair menjadi padat

Perubahan Akibat Suhu dan Pemanfaatannya Sehari-hari

visibilityView Article
Perubahan suhu menyebabkan pemuaian pada benda. Pemuaian dapat terjadi pada zat padat, cair, maupun gas. Pada umumnya, benda atau zat padat akan memuai atau mengembang jika dipanaskan dan menyusut jika didinginkan. Pemuaian dan penyusutan itu terjadi pada semua bagian benda, yaitu panjang, lebar, dan tebal benda tersebut. Jika benda padat dipanaskan, suhunya akan naik. Pada suhu yang tinggi, atom dan molekul penyusun logam tersebut akan bergetar lebih cepat dari biasanya sehingga logam tersebut akan memuai ke segala arah.

Para perancang bangunan, jembatan, dan jalan raya harus memperhatikan sifat pemuaian dan penyusutan bahan karena perubahan suhu. Jembatan umumnya dibuat dari besi baja yang saling disambungkan satu dengan lainnya. Untuk itu, agar sambungan besi baja tidak melengkung karena memuai akibat terik panas matahari atau menyusut di malam hari, sambungan-sambungan besi baja tidak boleh dipasang saling rapat satu dengan lainnya. Harus ada rongga yang cukup di antara sambungan-sambungan itu.

Pemuaian
Pemuaian adalah bertambahnya ukuran suatu benda karena pengaruh perubahan suhu atau bertambahnya ukuran suatu benda karena menerima kalor. Pemuaian pada zat padat ada 3 jenis yaitu pemuaian panjang (untuk satu demensi), pemuaian luas (dua dimensi) dan pemuaian volume (untuk tiga dimensi). Sedangkan pada zat cair dan zat gas hanya terjadi pemuaian volume saja.

A. Muai Panjang
Pemuaian zat terjadi ke segala arah, sehingga panjang, luas, dan ukuran volume zat akan bertambah. Untuk zat padat yang bentuknya memanjang dan berdiameter kecil, sehingga panjang benda jauh lebih besar daripada diameter benda seperti kawat, pertambahan luas dan volume akibat pemuaian dapat diabaikan. Dengan demikian, hanya pertambahan ukuran panjang yang diperhatikan. Pemuaian yang hanya berpengaruh secara nyata pada pertambahan panjang zat disebut muai panjang. Salah satu alat yang digunakan untuk menyelidiki muai panjang zat padat adalah Musschenbroek.
Musschenbroek.
Alat ini mengukur muai panjang zat berbentuk batang. Salah satu ujung batang ditempatkan pada posisi tetap, sehingga ujung yang lain dapat bergerak bebas, ujung yang bebas akan mendorong sebuah jarum yang menunjuk ke skala saat memuai. Besar pemuaian dapat dilihat dari skala yag ditunjuk jarum. Makin besar pemuaian, maka makin besar perputaran jarum pada skala.

Pertambahan panjang setiap zat berbeda-beda bergantung pada koefisien zat. Pertambahan panjang zat padat untuk kenaikan 1°C pada zat sepanjang 1 m disebut koefisien muai panjang ().

Tabel Koefisien Muai Panjang Beberapa Zat Padat
Jenis Bahan Koefisien Muai Panjang (/°C) Jenis Bahan Koefisien Muai Panjang (/°C)
Aluminium 0,000024 Kaca 0,000029
Perunggu 0.000019 Kaca Pyrek 0,0000032
Besi 0,000012 Es 0,000051
Grafit 0,0000079 Baja 0,000011
Kaca Biasa 0,000009 Tembaga 0,000017
Penggunaan Matematika
Rumus Muai Panjang
Pertambahan panjang suatu zat secara fisis:
  1. Berbanding lurus dengan panjang mula-mula
  2. Berbanding lurus dengan perubahan suhu
  3. Bergantung dari jenis zat

B. Muai Luas
Pada logam yang berbentuk lempengan tipis (berupa segiempat, segitiga, atau lingkaran), ukuran volume dapat diabaikan. Ketika lempengan tersebut mendapat pemanasan, maka dapat diamati hanya pemuaian luasnya saja. Dengan kata lain, zat padat tersebut mengalami muai luas.

Muai luas dapat diamati pada kaca jendela, pada saat suhu udara panas, dan suhu kaca menjadi naik sehingga terjadi pemuaian, maka kaca memuai lebih besar daripada pemuaian bingkainya, akibatnya kaca terlihat terpasang sangat rapat pada bingkai. Benda yang mengalami muai luas akan menjadi lebih besar daripada semula.
Muai Luas
Pemuaian yang terjadi pada sebuah benda padat jika ketebalannya jauh lebih kecil dibandingkan panjang dan lebarnya, maka yang terjadi adalah muai luas.

Pemasangan pelat-pelat logam selalu memperhatikan terjadinya pemuaian luas. Pemuaian luas memiliki koefisien muai sebesar dua kali koefisien muai panjang. Berdasarkan data dalam Tabel di atas maka lempengan baja memiliki koefisien muai luas sebesar 0,000022/°C.

2. Pemuaian Zat Cair dan Gas
Sebagaimana zat padat, zat cair juga memuai jika dipanaskan. Bahkan, pemuaian zat cair relatif lebih mudah atau lebih cepat teramati dibandingkan dengan pemuaian zat padat. Gas juga memuai jika dipanaskan. Sifat pemuaian gas harus diperhatikan dalam kehidupan sehari-hari, misalnya ketika memompa ban sepeda jangan terlalu keras, seharusnya sesuai ukuran.

B. Penerapan Sifat Pemuaian Zat
Zat-zat tertentu mempunyai koefisien muai yang besar, akibatnya, benda yang terbuat dari zat tersebut akan bertambah ukurannya secara mencolok saat udara panas atau suhu benda tinggi, sebaliknya benda tersebut akan menyusut jika udara dingin. Efek pemuaian zat harus diperhitungkan pada konstruksi jembatan, bangunan, atau peralatan rumahtangga lainnya. Berikut ini adalah beberapa manfaat pemuaian.

1. Pengelingan
Pengelingan adalah penyambungan dua plat logam dengan menggunakan paku keling. Kedua plat yang akan disambung. Paku keling yang sudah dipanaskan hingga membara kemudian digunakan untuk menyambung, setelah itu  dipukul hingga rata. Pada saat dingin kembali, paku menyusut dan kedua plat dapat tersambung erat.

2. Keping Bimetal
Bimetal artinya dua buah logam. Keping bimetal adalah dua keping logam yang memiliki koefisien muai panjang berbeda (biasanya kuningan dan besi) yang dikeling menjadi satu. Keping bimetal sangat peka terhadap perubahan suhu. Pada suhu normal panjang kedua logam sama, jika suhunya naik, kedua logam memuai dengan pertambahan panjang yang berbeda, akibatnya keping bimetal membengkok ke arah logam yang mempunyai koefisien terkecil. Pembengkokan bimetal dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan misalnya saklar alarm bimetal, atau termometer bimetal.
Keping Bimetal
Pada gedung-gedung keping bimetal digunakan sebagai saklar alarm kebakaran. Jika terjadi kebakaran, suhu ruangan akan naik, keping bimetal akan melengkung dan menghubungkan rangkaian listrik sehingga alarm kebakaran berbunyi.

3. Pemasangan Jaringan Listrik atau Telepon
Kabel listrik atau telepon harus dipasang kendur dari satu tiang ke tiang yang lain. Jika suhu turun pada malam hari atau saat hari dingin, kawat akan menyusut sehingga panjangnya akan berkurang. Jika tidak dipasang kendur, penyusutan panjang dapat menyebabkan kabel putus.
 Jaringan Listrik atau Telepon
Pemasangan instalasi kabel dibuat kendur agar pada malam hari atau suhu udara rendah mencegah kabel terputus.

4. Kontruksi Jembatan
Jembatan seringkali dibuat dari kerangka besi. Rangka jembatan yang terbuat dari besi akan memuai jika suhunya naik, antara ujung rangka jembatan dengan tiang beton diberi celah pemuaian. Selain itu ujung tersebut diletakkan di atas roda. Ketika terjadi pemuaian, rangka bertambah panjang. Keberadaan roda dan celah memudahkan gerak memanjang dan memendeknya rangka, sehingga terhindar dari pembengkokan.
Kontruksi Jembatan
Celah pada sambungan sebuah jembatan yang memberi ruang bila terjadi pemuaian.

5. Sambungan Rel Kereta Api
Pemasangan rel kereta api harus menyediakan celah antara satu batang rel dengan batang rel yang lain.
Sambungan Rel Kereta Api
Jika pada siang hari dan suhu meningkat, batang rel akan memuai sehingga terjadi pertambahan panjang, dengan adanya celah tidak terjadi tabrakan antara dua batang rel yang berdekatan yang dapat menyebabkan rel kereta menjadi bengkok.

Konversi Skala Suhu Celcius Reamur Fahrenheit dan Kelvin

visibilityView Article
Suhu menunjukkan derajat panas benda. Mudahnya, semakin tinggi suhu suatu benda, semakin panas benda tersebut. Secara mikroskopis, suhu menunjukkan energi yang dimiliki oleh suatu benda. Setiap atom dalam suatu benda masing-masing bergerak, baik itu dalam bentuk perpindahan maupun gerakan di tempat getaran. Makin tingginya energi atom-atom penyusun benda, makin tinggi suhu benda tersebut.

Termometer adalah alat yang digunakan untuk pengukuran temperatur. Termometer diambil dari dari bahasa Yunani yaitu thermo dan meter, di mana thermo berarti panas dan meter berarti untuk mengukur. Ini adalah perangkat penting yang digunakan untuk pengukuran suhu atau gradien suhu. Ada berbagai jenis termometer untuk mengukur suhu tetapi menggunakan berbagai jenis metode diantaranya adalah termometer Celcius, Fahrenheit, Reamur, dan Kelvin. Berikut sedikit gambaran mengenai keempat macam termometer tersebut.

1. Termometer Celsius
  • Dibuat oleh Anders Celsius dari Swedia pada tahun 1701 - 1744.
  • Titik tetap atas menggunakan air yang sedang mendidih (100°C).
  • Titik tetap bawah menggunakan air yang membeku atau es yang sedang mencair (00 C).
  • Perbandingan skalanya 100.
2. Termometer Reamur
  • Dibuat oleh Reamur dari Perancis pada tahun 1731.
  • Titik tetap atas menggunakan air yang mendidih (80°R).
  • Titik tetap bawah menggunakan es yang mencair (0°R).
  • Perbandingan skalanya 80.
3. Termometer Fahrenheit
  • Dibuat oleh Daniel Gabriel Fahrenheit dari Jerman pada tahun 1986 - 1736
  • Titik tetap atas menggunakan air mendidih (212°F).
  • Titik tetap bawah menggunakan es mencair (0°F).
  • Perbandingan skalanya 180.
4. Termometer Kelvin
  • Dibuat oleh Kelvin dari Inggris pada tahun 1848-1954
  • Titik tetap atas menggunakan air mendidih (373 K).
  • Titik tetap bawah menggunakan es mencair (273 K).
  • Perbandingan skalanya 100.
Berikut ini perbandingan titik didih dan titik beku masing-masing jenis termometer.
Celsius Reamur Fahrenheit Kelvin
Titik didih 100 80 212 373
Titik beku 0 0 32 273
Selisih kedua titik 100 80 180 100
perbandingan 5 4 9 5
  1. Skala suhu didasarkan atas 2 titik tetap: titik tetap bawah dan titik tetap atas. Kedua titik ini ditetapkan, kemudian jarak antara dua titik ini dibagi ke dalam skala-skala yang berjarak sama. Misalnya : untuk skala Celcius, titik tetap bawah: 0°C dan titik tetap atas 100°C (antara keduanya ada rentang 100 derajat)
  2. Pemilihan titik tetap atas dan titik tetap bawah bersifat arbriter (sekehendak si pembuat skala suhu), kecuali skala Kelvin. Pada skala Kelvin, O K artinya tidak ada energi panas sama sekali pada benda itu; partikel-partikel benda tidak bergerak relatif terhadap yang lain, sesuatu yang tidak ditemukan di alam ini, namun di laboratorium diciptakan kondisi yang mendekati O K. Suhu radiasi latar jagat raya ini 2,73K
  3. Dengan cara yang sama , Celcius, Fahrenheit, dan Reamur membuat skala termometer. Kelvin merupakan skala suhu dalam SI. Skala Kelvin menggunakan nol mutlak, tidak menggunakan “derajat”. Pada suhu nol Kelvin, tidak ada energi panas yang dimiliki benda. Perbedaan antara skala itu adalah angka pada titik tetap bawah dan titik tetap atas pada skala termometer tersebut.
Zat cair yang digunakan umumnya raksa atau alkohol jenis tertentu. Raksa memiliki keistimewaan, yaitu warnanya mengkilat dan cepat bereaksi terhadap perubahan suhu. Selain itu, raksa membeku pada suhu rendah (-38°C) dan mendidih pada suhu yang tinggi (lebih dari 350°C) sehingga dapat mengukur suhu pada rentang suhu yang lebar. Namun, raksa sangat beracun, sehingga
berbahaya jika termometer pecah. Alkohol untuk pengisi termometer biasanya diberi pewarna biru atau merah. Rentang suhu yang dapat diukur bergantung jenis alkohol yang digunakan, contohnya:
  1. Toluen, dengan rentang -90°C hingga 100°C
  2. Ethyl alcohol, dengan rentang -110°C hingga 100°C
Alkohol tidak seberbahaya raksa dan mudah menguap, sehingga lebih aman digunakan sebagai pengisi termometer.

Kelvin merupakan skala suhu dalam SI. Skala Kelvin menggunakan nol mutlak, tidak menggunakan “derajat”. Pada suhu nol Kelvin, tidak ada energi panas yang dimiliki benda. Perbedaan antara skala itu adalah angka pada titik tetap bawah dan titik tetap atas pada skala termometer tersebut.

Penggunaan Matematika
Perbandingan Skala Suhu:
skala C: skala R: skala F: skala K = 100 : 80 : 180 : 100
skala C: skala R: skala F: skala K = 5 : 4 : 9 : 5
Dengan memperhatikan titik tetap bawah (dibandingkan mulai dari nol semua), perbandingan angka suhunya:
t𝐂 : tR : (tF - 32) : (tK -273) = 5 : 4 : 9 : 5
Contoh Soal
Untuk memudahkan konversi satuan suhu dapat menggunakan kalkulator sederhana.
Suhu :Satuan :

Hasil


° Celsius
° Fahrenheit
° Reaumur
Kelvin
No. Soal Pembahasan
1. Ubahlah suhu-suhu berikut ini.
a. 0°C ke Kelvin
b. 0 K ke derajat Celsius
c. 273°C ke Kelvin
d. 273 K ke derajat Celsius

(0 + 273) = 273 K
(0 - 273) = -273 K
(273 + 273) = 546 K
273-273 = 0°C
2. Ubahlah suhu celsius berikut ini ke suhu Kelvin.
a. 27°C
b. 560°C
c. –184°C
d. –300°C

(27& + 273) = 300 K
(560 + 273) = 833 K
(-184 + 273) = 89 K
(-300 ;+ 273) = 27 K
3. Ubahlah suhu kelvin berikut ini ke suhu Celsius.
a. 110 K
b. 22 K
c. 402 K
d. 323 K

(110-273) = -173 °C
(22-273) = -251 °C
(402-273) = 129 °C
(323-273) = 50 °C
4. Temukan suhu dalam celsius dan Kelvin untuk keterangan berikut ini.
a. suhu kamar;
b. suhu lemari es
c. suhu siang hari pada musim kemarau
d. suhu malam hari pada musim penghujan
Suhu kamar rata-rata 20°C
Kelvin= 20°C + 273 = 293 K
Suhu lemari es, rata-rata adalah 3°C
Kelvin = 3°C + 273 = 276 K
Suhu siang hari pada musim kemarau 25°C
Kelvin = 25°C + 273 = 298 K
Suhu malam hari pada musim hujan 18°C
Kelvin = 18°C + 273= 291K
5. Konversikan:
a. 45°C = ..... °R = ..... °F = ..... K
b. 36°R = ..... °C = ..... °F = ..... K
c. 14°F = ..... °C = ..... °R = ..... K
d. 225K = ..... °C = ..... °R = .....°F
a. 45°C = (80/100x 45) + 0 = 36°R
=(180/100x 45) + 32 = 113°F
=(100/100 x 45) + 273 = 318K
b. 36°R = (100/80x 36) +0 = 45°C
=(180/80x 36) +32 = 113°F
=(100/100x 45)+ 273 = 318K
c. 14°F = 14-32(100/180) = -18x100/180 = -10°C
=  14-32(80/180) = -18x80/180 = -8°R
= (100/100x -10) +273 = 263 K
d. 225K = 225-273 = -48°C
=(80/100x -48) +0 = -38,5°R
=(180/100x -48) +32 = -54,6°F

Jenis-jenis Termometer Berdasarkan Zat Termometrik

visibilityView Article
Suhu sebuah benda adalah tingkat (derajat) panas suatu benda. Benda yang panas mempunyai derajat panas lebih tinggi daripada benda yang dingin.  Ketika tangan kita menyentuh air yang dingin, maka kita mengatakan suhu air tersebut dingin. Ketika tangan kita menyentuh air yang panas maka kita katakan suhu air tersebut panas.

Ukuran derajat panas dan dingin suatu benda tersebut dinyatakan dengan besaran suhu. Jadi, suhu adalah suatu besaran untuk menyatakan ukuran derajat panas atau dinginnya suatu benda. Suhu sebagai tingkat panas suatu benda dan indra perasa bukan pengukur suhu yang handal. Suhu benda yang diukur dengan indra perasa menghasilkan ukuran suhu kualitatif yang tidak dapat dipakai sebagai acuan. Suhu harus diukur secara kuantitatif dengan alat ukur suhu yang disebut termometer.

Pengukuran suhu dengan termometer memanfaatkan prinsip  kesetimbangan termal: energi panas akan pindah dari benda bersuhu  tinggi ke benda bersuhu rendah, hingga tingkat panas keduanya sama (berada pada kesetimbangan termal). Termometer memanfaatkan sifat fisis bahan yang berubah secara linear karena perubahan suhu. Perubahan ini meliputi: Perubahan ukuran  (benda mengalami pemuaian jika suhu naik, dan mengalami penyusutan jika suhu turun), misalnya: termometer zat cair.

Jenis-Jenis Termometer
Berdasarnya zat termometriknya, termometer dapat dibedakan menjadi :

A Termometer Zat Padat.
Termometer zat padat menggunakan prinsip perubahan hambatan  logam  konduktor  terhadap suhu sehingga sering juga disebut sebagai termometer hambatan.Biasanya termometer ini menggunakan kawat platina halus yang dililitkan pad mika dan dimasukkan dalam tabung perak tipis tahan panas. Contoh: Termometer platina dan termometer bimetal
Termometer Zat Padat
Termometer Platina
Kawat termometer Tahanan yang terbaik adalah  kawat platina, karena:
  1. Memiliki repeatability dan kestabilan yang sangat baik
  2. Tahan terhadap koreksi dan perngaruh bahan2 kimia
  3. Mudah diperoleh dalam bentuk yg murni
Sistem Elektronik dan Termometer Tahanan Platina membentuk termometer yg portabel dengan output berupa nilai suhu (°F atau °C)

B. Termometer Zat Cair.
Secara umum, benda-benda di alam akan memuai (ukurannya bertambah besar) jika suhunya naik. Kenyataan ini dimanfaatkan untuk membuat termometer dari zat cair. Termometer zat cair dibuat berdasarkan perubahan volume. Zat cair yang digunakan biasanya raksa atau alkohol. Contoh termometer Fahrenheit, Celcius, Reamur. Benda-benda di alam akan memuai (ukurannya bertambah besar) jika suhunya naik. Kenyataan ini dimanfaatkan untuk membuat termometer dari zat cair

Alasan pemilihan raksa atau alkohol sebagai isi termometer adalah sebagai berikut:
  1. Raksa cepat mengalami panas dari benda yang hendak diukur suhunya sehingga suhunya sama dengan suhu benda yang diukur.
  2. Raksa dapat mengukur suhu yang rendah maupun suhu yang tinggi karena raksa membeku pada suhu-390C dan mendidih pada suhu 3570 C
  3. Raksa mudah dilihat karena mengkilat
  4. Raksa tidak membasahi dinding tempatnya
  5. Raksa memiliki pemuaian teratur
  6. Kalor jenis raksa rendah akibatnya dengan perubahan panas yang kecil cukup dapat mengubah suhunya
C. Termometer Gas
Termometer gas menggunakan prinsip pengaruh suhu terhadap tekanan. Bagan alat ini sama seperti nanometer. Pipa U yang berisi raksa mula-mula permukaannya sama tinggi. Jika salah satu ujungnya dihubungkan dengan ruangan yang bersisi gas bertekanan, maka akan terjadi selisih tinggi. Contoh: Termometer gas pada volume gas tetap
Termometer gas
Ingat hukum Boyle-Gay Lussac:  Jadi, jika suhu naik, maka volume gas akan naik asalkan tekanan
tetap. Digunakan untuk termometer gas

Beberapa jenis termometer yang lain
1. Termometer suhu badan
Perubahan warna kristal cair tertentu: jika suhu berubah, warna  kristal berubah. Digunakan untuk termometer suhu badan yang lebih praktis. Termometer ini disebut juga termometer klinis yang  sering digunakan untuk mengukur suhu tubuh.
Termometer suhu badan

Umumnya, termometer ini digunakan oleh para dokter untuk mengetahui suhu badan pasiennya. Termometer ini mempunyai skala dari 35 °C sampai dengan 42 °C. Hal ini dikarenakan suhu tubuh manusia tidak pernah kurang dari 35 °C atau tidak pernah lebih dari 42 °C. Bagian-bagian termometer ini terdiri atas tabung (terbuat dari kaca tipis), bagian sempit, batang kaca, dan air raksa.

2.  Termometer Ruangan
Termometer ruangan adalah termometer yang digunakan untuk mengukur suhu suatu ruangan. Termometer ini umumnya mempunyai skala dari –20 °C sampai 50 °C. Untuk memudahkan pembacaan suhu, termometer ini biasanya diletakkan menempel pada dinding dengan arah vertikal.
Termometer Ruangan
3. Termometer Maksimum-Minimum
Termometer maksimum-minimum digunakan untuk mengukur suhu tertinggi dan suhu terendah di suatu tempat. Termometer ini dapat mengukur suhu maksimum dan suhu minimum sekaligus. Hal ini dapat dilakukan karena thermometer maksimum-minimum terdiri atas raksa dan alcohol (sekarang digunakan minyak creosote). Raksa digunakan untuk mengukur suhu maksimum, sedangkan alcohol digunakan untuk mengukur suhu minimum. Gambar  memperlihatkan termometer maksimum-minimum.
Maksimum-Minimum
4. Pirometer Optic
Pirometer adalah sebuah termometer yang sangat akurat yang mengukur suhu benda dengan jalan mengukur besarnya radiasi total atau radiasi pada salah satu panjang gelombang. Pirometer dapat mengukur suhu yang sangat tinggi (kira-kira 500oC – 3000oC).

Prinsip kerja pirometer optic yaitu dengan mengukur radiasi pada salah satu warna (panjang gelombang). Pirometer optic bekerja berdasarkan pengukuran radiasi pada suatu panjang gelombang tertentu. Radiasi ini dinyatakan oleh terang benda tersebut pada warna yang sesuai dengan panjang gelombang. Pengukuran terang benda ini dilakukan dengan cara membandingkan dengan suatu lampu standard yang terangnya dapat diatur.
 Pirometer Optic
Dengan mengatur arus yang melalui lampu, filamen dari lampu dapat dibuat sama terang dengan benda yang akan diukur suhunya. Bila terang filament dan benda telah sama maka keduanya akan terlihat baur menjadi satu. Bila suhu salah satu lebih tinggi maka akan terlihat berbeda. Besarnya arus yang melalui filamen lampu dapat langsung dikalibrasi menjadi temperature dari benda tersebut.

5. Termometer hambatan listrik
Termometer Hambatan Listrik adalah sebuah sensor suhu yang merasakan suhu dengan perubahan besarnya arus, tegangan dan elemen hambatan listrik yang bervariasi pada benda yang diukur. Termometer Hambatan Listrik digunakan untuk membuat pengukuran suhu yang akurat.
Termometer hambatan listrik
Termometer Hambatan Listrik menggunakan logam karena Logam akan bertambah besar hambatannya terhadap arus listrik jika panasnya bertambah. Jika suhu bertambah, elektron-elektron tersebut akan bergetar dan getarannya semakin besar seiring dengan naiknya suhu. Dengan besarnya getaran tersebut, maka gerakan elektron akan terhambat dan menyebabkan nilai hambatan dari logam tersebut bertambah.